Menu

Keladi Tikus (Typhonium flagelliforme (Lood) Bl)

Keladi Tikus (Typhonium flagelliforme (Lood) Bl)

1. Nama tanaman

Tanaman : Typhonium flagelliforme (L.) Bl.

Sinonim : Coleus amboinicus Lour. , Typhonium divaricatum (L.) Decne.

Nama daerah : bira kecil, daun panta susu, ki babi, trenggiling mentik, ileus, kalamoyang.

Nama asing : Rodent tuber (Malaysia), Laoshuyu (China)

2. Klasifikasi

Divisio : Spermatophyta

Sub divisio : Gymnospermae

Classsis : Dicotyledonae

Ordo : Arales

Familia : Araceae

Genus : Typhonium

Spesies : Typhonium flagelliforme (L.) Bl. (Anonim, 2007)

3. Morfologi tanaman

Tanaman keladi tikus adalah tanaman sejenis talas setinggi 25 cm hingga 30 cm, termasuk tumbuhan semak, menyukai tempat lembab yang tak terkena sinar matahari langsung. Bentuk daun bulat dengan ujung runcing berbentuk jantung. Berwarna hijau segar. Umbi berbentuk bulat rata sebesar buah pala (Harfia, 2006).

4. Habitat dan penyebaran

Tumbuh di tempat terbuka pada ketinggian 1000 meter di atas permukaan laut. Terdapat di Malaysia, Korea bagian selatan, dan Indonesia. Di Indonesia penyebarannya terdapat di sepanjang pulau Jawa, sebagian Kalimantan dan Sumatra dan Papua.

5. Kandungan kimia dan efek farmakologis

Alkaloid, triterpenoid dan lignan (polifenol). Hasil penelitian menunjukkan sifat membunuh/menghambat pertumbuhan sel kanker. Menghilangkan efek buruk kemoterapi serta sebagai antivirus dan anti bakteri.

Empat senyawa telah diidentifikasi sebagai 1-O-beta-glucopyranosyl-2-[(2-hydroxyloctadecanoyl) amido]-4,8-octadecadiene-1,3-diol (1), coniferin (2), beta-sitosterol (3) dan beta-daucosterol (4). Sebuah cerebroside dengan aktivitas antihepatotoxic yang signifikan dan glikosida fenilpropanoid diisolasi dari Flagelliforme typhyonium untuk pertama kalinya (Huang et al., 2004).

Kandungan kimia diidentifikasi sebagai ester metil dari asam hexadecanoic, asam octadecanoic, asam 9-octadecenoic dan Asam 9,12 octadecadienoic. Selain itu, beberapa senyawa alifatik umum diidentifikasi sebagai dodekan, tridecane, tetradecane, pentadecane, heksadekana, heptadecane, octadecane, nonadecane dan eicosane. Senyawa unik Metil ester asam 13-phenyltridecanoic diisolasi dan diidentifikasi menggunakan metode spektroskopi. Tak satu pun dari senyawa diidentifikasi menunjukkan atau diketahui memiliki perilaku sitotoksik (Choo et al., 2001).

Analisis GC-MS menunjukkan bahwa D/F21 mengandung asam heksadekanoat, 1-hexadecene, phytol dan turunan dari phytol. Keberadaan non-asam lemak jenuh dalam fraksi ini telah dikonfirmasikan dengan spektroskopi resonansi magnetic (Lai et al., 2008). Senyawa baru dilaporkan oleh Lai et al. (2010) yaitu asam oleat, asam linoleat, asam linolenat, campesterol, stigmasterol dan beta-sitosterol.

Berbagai ekstrak dari akar, tuber, stem/daun di aktivitas sitotoksiknya pada murine P388 leukaemia cells menggunakan MTT assay. Ekstrak kloroform (IC50 = 6.0 µg/mL) dan hexane (IC50 = 15.0 µg/mL) diekstraksi dari ‘roots dan tubers’ menunjukkan efek sitotoksik lemah. Ekstrak heksan (IC50 = 65.0 µg/mL) dari ‘stems dan leaves’ menunjukkan aktiivitas yang lebih lemah dari ekstrak kloroform (IC50 = 8.0 µg/mL). Walaupun jus ekstrak dari ‘roots dan tubers’ sering digunakan untuk treatmen kanker, tapi menunjukkan aktivitas yang lemah. Analisis lebih lanjut jus ekstrak mengandung kadar tinggi arginine (0.874%) ditentukan dengan amino acid analyser. Kandungan tryptophan yang tinggi (0.800%) dikonfirmasi dengan NMR dan analisis HPLC (Choo et al., 2001).

Bagian  tanaman yang digunakan adalah umbi dan seluruh tanaman, daun sampai akar, yang terbaik digunakan segar dalam bentuk jus (sari tanaman) dan langsung diminum setelah diolah.

6. Penelitian tentang tanaman keladi tikus

Umbi keladi tikus terhadap dapat menghambat proliferasi sel kanker MCF-7 pada konsentrasi 89,15 µg/nl (IC 90) (Harfia, 2006).

Ekstrak heksan dari tanaman ini dievaluasi aktivitas sitotoksik terhadap kultur in vitro pada sel-sel murine leukemia P388 dan menunjukkan IC lemah (50) 15 µg / ml (Choo et al., 2001).

Empat pheophorbide senyawa terkait, yaitu pheophorbide-a, pheophorbide-a ‘, pyropheophorbide-dan metil pyropheophorbide-suatu telah diidentifikasi dalam fraksi yang paling aktif, D/F19. Konstituen ini memiliki aktivitas antiproliferatif terhadap NCI-H23 (lung cancer) dan HS578T (breast cancer) cell lines dan aktivitas meningkat setelah photoactivation. Namun, aktivitas antiproliferative lebih besar ditunjukkan oleh D/F19 sendiri dibandingkan dengan pheophorbides dan subfraksi lainnya menunjukkan beberapa bentuk tindakan sinergis antara konstituen. Pengaruh hambat D/F19 dan pheophorbides adalah apoptosis karena ketiadaan cahaya (Lai et al., 2010).

Delapan tanaman diuji yaitu Herba Polygonis Hydropiperis (Laliaocao), Folium Murraya Koenigii (Jialiye), Rhizoma Arachis Hypogea (Huashenggen), Herba Houttuyniae (Yuxingcao), Epipremnum pinnatum (Pashulong), Rhizoma Typhonium Flagelliforme (Laoshuyu), Cortex Magnoliae Officinalis (Houpo) and Rhizoma Imperatae (Baimaogen) aktivitas antimikroba dan antioksidannya. Hasil menunjukkan ekstrak dari Cortex Magnoliae Officinalis, Folium Murraya Koenigii, Herba Polygonis Hydropiperis dan Herba Houttuyniae menunjukkan sifat antioksidan lebih tinggi dibanding tanaman uji yang lain. Sementara Cortex Magnoliae Officinalis menunjukkan sifat antioksidan dan antimikroba tertinggi (Chan et al., 2008).

Aksi farmakologis dari keladi tikus telah diteliti oleh Zhong et al (2001). Semua ekstrak air, alkohol dan ekstrak ester keladi tikus memiliki efek meredakan batuk, menghilangkan dahak, antiasthmatic, analgesia, anti-peradangan dan obat penenang. Toleransi maksimum untuk toksisitas akut adalah 720 g / kg (ekstrak air), 900 g / kg (ekstrak alkohol) 3.240 g / kg (ekstrak ester).

Daftar Pustaka

Harfia, M., 2006, Uji Aktivitas Ekstrak Etanol 50% Umbi Keladi Tikus (Typhonium flagelliforme (Lood) Bl) terhadap Sel Kanker Payudara (MCF-7 Cell line) secara In-Vitro, Puslitbang Biomedis dan Farmasi, Badan Litbang Kesehatan.

Kontributor : Sarmoko, Fany Mutia Cahyani